Beranda News Warga Berhasil Tangkap Buaya, Setelah Dibedah Ditemukan Potongan Tubuh Manusia

Warga Berhasil Tangkap Buaya, Setelah Dibedah Ditemukan Potongan Tubuh Manusia

Warga Berhasil Tangkap Buaya, Setelah Dibedah Ditemukan Potongan Tubuh Manusia
ilustrasi warga tangkap buaya

SIBERKLIK.COM – Hilangnya Wartoyo (37), warga kampung Teluk Lanus, kecamatan Sungai Apit, Siak, di sekitaran Sungai Lakar sejak Selasa malam lalu membuat warga setempat memburu seekor buaya.

Sebab, warga menduga Wartoyo tidak kembali ke rumah akibat dimangsa buaya.

Pada Rabu (19/6/2019) sore kemarin, warga berhasil menangkap seekor buaya.

Buaya tersebut ditarik menggunakan tali ke tengah kampung.

“Buaya ditangkap warga sebelum magrib. Dibawa ke tengah kampung lalu dibedah perutnya,” kata Camat Sungai Apit Wahyudi, Kamis (20/6/2019).

Begitu perut buaya dibedah, warga yang menyaksikan merinding.

Sebab, potongan tubuh diduga Wartoyo berada di dalam perut buaya tersebut.

Warga dengan hati-hati mengeluarkan potongan tubuh manusia itu, seperti kaki, tangan dan lain sebagainya.

Potongan-potongan tubuh diduga Wartoyo dimasukkan ke dalam karung.

Potongan-potongan tubuh itu kemudian dimakamkan oleh warga setempat.

Wahyudi menerangkan, buaya tersebut ditemukan tidak jauh dari lokasi hilangnya Wartoyo.

Penangkapan buaya yang dilakukan masyarakat setempat mendapat bantuan dari pihak kepolisian.

Pencarian awalnya diilakukan juga dengan memanggil Pawang Buaya dari Lubuk Mudo, Sungai Pakning, Kabupaten Bengkalis.

“Saya ikut berdukacita atas meningalnya Wartoyo. Korban ini terkenal baik di kampung Teluk Lanus. Almarhum meninggalkan seorang anak dan istri,” kata dia.

Wahyudi mengimbau warga Teluk Lanus agar lebih berhati-hati dalam menyebrangi sungai Lakar.

Sebab, sungai Lakar memang telah menjadi habitat buaya rawa selama ini.

“Saat ini kita melaramg warga dan anak -anak untuk bermain-main dulu di sungai,” kata dia.

Ia meminta masyarakat untuk tidak takabur bila datang ke Teluk Lanus.

Masyarakat diharapkan menjaga sopan santun ketika berada maupun melintas sungai ataupun rawa yang ada di Sungai Lakar tersebut.

“Saat ini banyak pendatang baru di Teluk lanus. Masyarakat lokal masih meyakini harus diikuti pantang larang yang ada di kampung itu,” kata dia.

Ia meminta pendatang baru di Teluk Lanus untuk menemui penghulu setempat terlebih dahulu.

Kebiasaan adat setempat, pendatang baru harus menjaga sopan santun dan tidak bicara sembarangan.

Kampung Teluk Lanus merupakan kampung terluar di kecamatan Sungai Apit.

Menuju ke sana, harus naik kapal laut dari pelabuhan Tanjung Buton.

Perjalanan kapal kayu dari Buton menuju Teluk Lanus bisa memakan waktu sampai 5 jam.

Akses jalan darat belum sampai ke daerah itu.

Masih terbentang hutan lebat berawa dari ujung kampung Penyengat Singai Apit menuju kampung Teluk Lanus.

Kampung Teluk Lanus bukanlah pulau yang terpisah dari daratan Sumatra.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Tangkap Buaya Perutnya Membuncit, Setelah Dibedah Ditemukan Potongan Tubuh Wartoyo

Leave a Reply

avatar
254
  Subscribe  
Notify of