Beranda Ekonomi Impor Masih Tinggi, Neraca Perdagangan April Tekor

Impor Masih Tinggi, Neraca Perdagangan April Tekor

Impor Masih Tinggi, Neraca Perdagangan April Tekor

SIBERKLIK.COM – Neraca perdagangan Indonesia di bulan April tahun ini tekor. Ini setelah Badan Pusat Statistik merilis adanya defisit neraca perdagangan sebesar US$ 2,5 miliar.

Kinerja ini anjlok dibanding neraca perdagangan di bulan Maret yang mencatat surplus US$ 540,2 juta.

Tekornya neraca perdagangan ini akibat masih tingginya pertumbuhan impor. Sementara ekspor mengalami penurunan.

BPS mencatat pertumbuhan impor April naik 12,25% dibanding bulan sebelumnya US$ 13,45 miliar.

Seluruh golongan impor tercatat mengalami kenaikan secara bulanan. Impor barang konsumsi tercatat naik 24,12% karena menjelang persiapan ramadan.

Kemudian impor bahan baku meningkat 12,09% secara bulanan dan barang modal naik 6,78% secara bulanan.

“Impor April ini lebih rendah 6,58% dibanding April 2018,” kata Kepala BPS Suhariyanto di Gedung BPS, Rabu (15/5) seperti dikutip dari laman CNNIndonesia.com

“Sebenarnya pengendalian impor di April tahun ini lebih baik dibanding tahun lalu,” ujarnya.

Tercatat, ekspor April diangka US$12,6 miliar sementara impornya diangka US$15,10 miliar.

Sementara itu, nilai impor kumulatif Januari hingga April mencatat US$55,77 miliar. Walhasil secara kumulatif, Indonesia masih mencatat defisit sebesar US$2,57 miliar sepanjang tahun 2019.

Ekspor Menurun

Suhariyanto menyebut nilai ekspor April ternyata turun 10,8% dibanding bulan sebelumnya yakni US$14,12 miliar.

Sedangkan secara kumulatif, nilai ekspor Indonesia sejak Januari ke April tercatat US$53,20 miliar atau turun 9,39 dibanding periode yang sama tahun lalu US$58,72 miliar.

Menurunnya ekspor ini disebabkan beberapa faktor. Salah satunya adalah penurunan harga komoditas batu bara, timah, nikel dan bijih besi.

Ini berpengaruh terhadap ekspor pertambangan yang turun 7,31% secara bulanan.

Kemudian, ekspor migas Indonesia juga turun sebesar 34,95% secara bulanan meski harga minyak mentah Indonesia ada di angka US$68,71 per barel atau meningkat dari Maret US$63,60 per barel.

Ekspor pertanian juga tertekan karena ada penurunan harga di minyak kelapa sawit meski volumenya meningkat. Sementara itu, produksi karet melemah meski harganya stabil. Akhirnya, ekspor pertanian harus turun 6,74 persen secara bulanan.

“Penurunan ekspor ini sebenarnya mengikuti pola yang sama dengan 2018 dan 2017, di mana ekspor pasti turun pada April dibanding Maret,” tutur Suhariyanto. (RL/MS)

Leave a Reply

avatar
254
  Subscribe  
Notify of